:: PeNaT??? ::

Manusia manakah yang tidak pernah merasa penat? Sekiranya ada yang tidak pernah terasa penat, kemungkinan besar dia bukan manusia. Saya berani menyatakan demikian kerana manusia memang telah disifatkan oleh Allah yang Maha Pencipta dengan sifat penat, semenjak daripada kejadian manusia yang pertama.

“sesungguhnya kami telah jadikan manusia dalam kepenatan” (al-Balad;4) Dalam sesetengah terjemahan, “kabad” di terjemahkan sebagai menghadapi kesulitan dan kesukaran (jasmani dan rohaninya).

Benarlah janji Allah.

Manusia kepenatan dalam apa sahaja yang mereka lakukan. Pernah dengar ada orang yang penat makan, penat tidur, penat bermain, penat berhibur, penat bekerja dan lain-lain aktiviti yang akhirnya menjadikan seseorang itu penat. Adakah satu aktiviti yang tidak menjadikan sesorang itu penat? Walau seminat mana pun seseorang itu dengan sesuatu aktiviti, dia akan tetap penat. Dia akan perlukan rehat, perlu berhenti daripada aktiviti itu dan memulakan sesuatu aktiviti lain. Cuma satu jalan keluar daripada kepenatan. Mati. Itupun kalau kematian itu kematian yang baik. Jika tidak, akan lebih penatlah lagi.

Persoalannya, apakah yang memenatkan anda? Berbaloikah kepenatan itu? Ke manakah kepenatan itu akan membawa anda?

Berpenatlah dalam perkara yang menjanjikan keamanan di alam yang kekal. Tujuilah kerehatan yang abadi!

:: Ya ALLAH...JanGan TinGGaLKaN aKu ::

Bismillahirrahmanirrahim..

“Ya Allah! aku hanya hambaMu yang kerdil lagi hina. Aku tidak bisa berbuat apapun kecuali mengharap hanya kepadaMu. Jika aku menangis, bukan kerana aku tidak redha dengan takdir dan ketentuanMu, bukan kerana aku terluka dengan ujianMu, bukan juga kerana aku berkecil hati denganMu. Sedang aku hanya seorang hambaMu yang lemah. Yang tidak punya apapun selain tangisan dan air mata, yang menemani setiap duka dan sakitku. Ku persembahkan air mata ini kerana cintaku kepadaMu ya Allah!"

"Ya Allah! Tangis ini adalah pengubat dukaku. Air mata ini adalah teman yang paling memahami akan diriku. Aku hanyalah seorang hamba yang lelah dalam perjalananku ini. Aku sangat penat ya Allah, penat memujuk hatiku. Penat untuk menangisi segalanya daripadaMu. Ampunkanlah aku ya Allah jika aku tidak beradab denganMu. Jika aku ini hambaMu yang tidak tahu berbudi dan tidak pandai bersyukur padaMu."

"Ya Allah, jadikanlah kesusahan dan ujian ini sebagai tarbiyah untuk aku lebih akrab denganMu, lebih mengharap padaMu dan lebih memerlukanMu pada segenap waktu dan ketika. Janganlah derita dan kesakitan ini membuatkan aku jauh daripadaMu."

"Aku redha ya Allah dengan tadirMu ini. Aku terima dugaan ini dengan sepenuh jiwa dan ragaku! Aku tidak pernah bersangka buruk padaMu, apatah lagi merungut-rungut akan jalan yang Kau bentangkan untukku. Jika di dunia ini terlalu banyak tangisan untukku, andai di dunia ini begitu banyak derita buatku, andai di dunia ini tiada bahagian untukku, Kau gantilah segalanya itu dengan keindahan syurgaMu di sana."

"Ya Allah..Aku tahu, Engkau tak pernah lupa padaku, maka jangan jadikan aku lupa padaMU."

"Ya Allah, aku ingin selalu bersamaMu. Selalu mengingatiMu. Aku rindu bertemu denganMu. Hamba redha ya Allah." jangan tinggalkan aku ya Allah..aku rindu saat bersama-sama dengan MU Ya Allah...aku rindu masa bertemu denganMu Ya Allah..aku rindu untuk bercerita denganMu Ya Allah..aku rindu untuk berkongsi suka duka ku Ya Allah...izinkan aku mencintai DiriMu Ya Allah...walaupun ku tahu aku tak layak....ampuni dosa-dosaku Ya Allah...terimalah diriku di sisi Mu...Ya ALLAH...Yang Maha Mengetahui Segala-galanya...

:: BiLa DiRi DiKhiTBaH ::

Ape?..enti dikhitbah??..alhamdulillah...siapa??

Sahabat ana...


Tersentap naluri bila tanpa angin yang menyapa tiba-tiba diri dikhitbah sebegini..

Allah apakah rencanaMu..??..

Aku keliru..

Terima atau tidak..

Ku serah jiwaku padaMu..

Memohon taufiq dan hidayah..

Apa perlu ku terima..

Atau ku tolak sahaja..

Diskusi mula dijalankan..

Bersama yang bersama dijalanMu..


Bimbang diri leka..

Tergelincir dari amanahMu..

Bimbang amanah yang diharapkan itu..

Terbiar berlalu begitu sahaja..


Tetapi..

Siapa lagi yang boleh diharapkan..

Untuk meneruskan syiar Islam itu??..

Dibimbangi jatuh pada orang yang salah..


Walau khitbah itu bukan satu kepastian..

Tetapi rencana dimasa depan perlu difikirkan..

Kerana semua bermula dari KHITBAH..

Ia bukan satu permainan..

Bukan juga satu gurauan..


Adakah ku terima...??

Atau ku tolak sahaja..??

Keputusannya...


InsyaAllah jika Dia memilihku..

Untuk merasa berjuang..

DijalanNya…Ku redha dan..

Akanku buka luas pandangan mindaku..


Namun jika aku bukan pilihanNya..

Ku tetap takkan membiarkan diri leka..

Leka lagi kerana mungkin saja..

Khitbah itu...sekadar peringatan..bagiku...


Terima Kasih Ya Allah memberikanku peluang merasa KHITBAH itu...(^_^)

~ 08.10.2011 ~

:: WorDLeSS 4 FriDaY ::


‎"Saya minta kepada Allah setangkai bunga yang segar,
DIA bagi saya kaktus berduri...

Saya minta kupu-kupu yang cantik, diberi ulat berbulu...

Saya sedih & kecewa...

Namun kemudiannya, kaktus itu berbunga, indah sekali...
dan ulat itupun bertukar menjadi kupu-kupu yang cantik...

Itulah jalan Allah...

Indah pada masanya...

Allah tidak memberi apa yang kita harapkan
tapi DIA beri apa yang kita perlukan...

kadang2 kita sedih, kecewa, terluka....
tapi jauh diatas segalanya DIA sedang mengaturkan
yang terbaik dalam kehidupan kita..."

Sesungguhnya DIA MAHA MENGETAHUI sedangkan kita tidak...

:: SeTeGuH MaNa HaTi iNi ::

Kemanisan Iman dapat dirasai bila sepenuhnya cinta adalah untuk-Nya,

Kemanisan Iman itu dirasai bila adanya sifat tawaduk dalam diri.

Adakah aku layak untuk merasai satu kemanisan Iman yang dijanjikan Allah untuk hamba-Nya?

Aku merasakan masih banyak dosa yang sudah aku lakukan,

Seringkali terlupa akan setiap pemberian-Nya,

Mula mencari cinta-Nya apabila dilanda musibah,

Masihkah ada ruang untukku mencari keredhaan-Nya?

Masih terbukakah pintu-Nya untukku?

Adakah aku telah terlambat untuk merebut cinta-Nya?

Aku tahu Imanku hanya setebal kulit bawang,

Jika digugat, pastinya terkoyak,

Jika dipelihara, pastinya akan bertambah tebal,

Bagaimana untukku pelihara harta ini?

Agar terus terpelihara,

Dari noda dan dosa yang menghancurinya,

Aku tahu bahawa kadang-kadang Iman kita menjadi kuat,

Mampu menangkis serangan syaitan laknatullah,

Aku tahu bahawa kadang-kadang Iman kita menjadi lemah,

Kalah dengan permainan iblis terkutuk,

Mula melupakan cinta pada Allah Azza Wajalla.

Iman ini merupkan pintu untuk pembentukan jati diri seorang insan,

Seorang insan yang hebat mempunyai Iman yang kental,

Tidak mudah tunduk dengan permainan hidup,

Seorang insan yang mempunyai Iman yang lemah,

Akan segera tunduk dengan permainan hidup,

Terus menyerahkan nasibnya tanpa terus berusaha,

Menganggap dirinya hina dan tidak mampu untuk berjuang.

Wahai semuanya,

Kemanisan Iman itu sentiasa ada untuk dirimu,

Terserah kepada kita untuk mencarinya,

Atau...

Melepaskan ia pergi.