:: aKu RinDu ALLAH ::

Andaikan diri ku bisa
Seperti yang lain
Yang Kau sayang
Yang Kau rindukan
Yang Kau cintai

Aku lemah tanpa Mu aku lelah
Aku sungguh tak berdaya
Tolongku..Tolongku...
Yaaa Allah....

Setiap air mataku mengalir
Allah aku lemah dan tak berarti
Setiap derai tangis membasahi
Allah jangan tinggalkan aku lagi

Aku sayang Allah
Aku rindu Allah
Aku Cinta Allah

***p/s:
bertapa hati ini rindu tuk bersama-sama dgnMu...
berkongsi kegembiraan dan kedukaan dgnMu...
air mata menjadi peneman diri saat bertemu dgnMu...
Ya Allah...jangan tinggalkan aku keseorang....

:: HiDuP TuK BerSeDeKaH ::

Suatu hari, saya, kakak dan ayah, bergerak ke Shah Alam.

Berehat sebentar menunaikan solat jamak di hentian rehat Tapah. Usai solat, pergi menemani kakak yang kelaparan.

Saya memerhati sekeliling sementara menunggu kakak membeli makanan. Ramai orang yang singgah untuk makan. Menariknya melihat keluarga Cina yang makan rendang dan ketupat palas, memang jiwa Malaysia ini.

Tetapi bukan itu yang menarik pandangan saya, dari kejauhan memerhati susuk tubuh si kecil. Memegang sesuatu di tangannya, pergi dari meja ke meja.

Saya pasti si kecil itu akan ke meja saya juga.

Dan..

"Kak, ni saya ada jual benda ni, duit derma untuk anak-anak yatim. Kalau akak tak nak beli pun takpe, derma seikhlas yang akak nak beri," ujar si kecil itu. Saya menjangka dia masih bersekolah lagi. Mungkin dalam lingkungan 12-13 tahun.

Saya tersenyum.

"Tak pe dik, terima kasih ye."

Lalu kakak menegur," Baru nak cakap, kenapa tak bagi je duit. Dah tadi dia kata derma je seikhlas yang nak diberi."

"Bukan tak nak bagi kak. Tak ada duit, tertinggal beg duit dalam kereta. Bagi senyum pun sedekah juga tu."

"Itu semua sindiket. Kesian budak kecik macam tu, jadi mangsa."

"Itulah juga. Tadi dekat stesyen minyak hentian jejantas Sungai Buloh pun ada orang macam ni juga. Minta derma untuk anak yatim. Peliknya macam mana diorang boleh sesat sampai ke hentian ni." Saya menambah.

Persoalan di situ. Namun saya hapuskan prasangka. Memang bukan sukar untuk mengenali peminta sedekah yang dari sindiket atau tidak. Hasil dari perbualan saya dengan seorang pakcik berbangsa Cina di KL Sentral suatu ketika dulu, mencerahkan lagi pengetahuan saya tentang kes sindiket seperti ini.

Benar, jika mahu bersedekah, tidak perlu dilihat pada siapa kita mahu sedekah, dan berfikir ke mana duit itu akan pergi. Kearna niat kita untuk bersedekah itu sudah diberi ganjaran.

Tetapi kadangkala saya terfikir bahawa jika semua orang berfikiran seperti itu, maka pasti ada golongan yang mengambil kesempatan. Suatu ketika dulu, gempar dengan isu pendapatan si peminta sedekah mampu mencapai pendapatan ribuan ringgit sebulan.

Kita sering dimomokkan dengan status negara yang semakin maju dan ekonomi yang semakin meningkat. Tetapi dalam masa yang sama, masih ada segelintir masyarakat yang hidup merempat.

Kekayaan hasil negara masih tidak dapat diagihkan secara saksama. Justeru itu, timbul golongan peminta sedekah ini, yang menyara diri dan keluarga hasil belas ihsan.

Cuma satu nasihat saya, jika diri masih berupaya, berusahalah dengan kudrat sendiri. Bukankah tangan yang memberi itu lebih baik dari tangan yang menerima. Walau sesukar mana mencari rezeki, hasil dan pahalanya tetap ada.

Buat orang-orang yang diminta duit untuk disedekahkan.

Walau anda tiada duit, berikanlah senyuman kepada mereka. Bukankah itu juga adalah sedekah. Jangan diherdik dan dicaci walau mereka itu asal dari mana. Mungkin saja mereka tidak mau menerima nasib sebegitu. Andai anda berada dalam keadaan mereka, bagaimana rasanya?

Firman Allah SWT:

"Menolak peminta-peminta sedekah) dengan perkataan yang baik dan memaafkan (kesilapan mereka) adalah lebih baik daripada sedekah (pemberian) yang diiringi (dengan perbuatan atau perkataan yang) menyakitkan hati." (Al-Baqarah : 263)

Saya juga punya pengalaman sebegitu.

Ketika menjadi sukarelawan untuk mengutip derma bagi tabung Palestin. Walau duit tidak diterima ketika disapa, cukup senyuman itu mampu mebuatkan saya bahagia dan bersemangat untuk meneruskan kerja. Paling utamanya adalah mereka mahu mendengar coletah saya mengenai Palestin, agar mereka peduli nasib ummah di sana.

Walau apa pun, marilah kita memperbanyakkan sedekah.

Sedekah bukan sahaja dari segi wang. Sedekah boleh datang dari bentuk tenaga, masa, senyuman, ilmu dan sebagainya.

Makanya kita memang tidak boleh lari dari sedekah bukan?

Mari menjadi hamba yang suka bersedekah.

:: SyaiR uTk SuaMi & iSTeRi ::

UNTUK SUAMI
(Sebuah Syair Renungan Singkat Bagi Laki-laki)

Pernikahan atau perkawinan,

Menyingkap tabir rahasia ...
Isteri yang kamu nikahi,
Tidaklah semulia Khadijah,
Tidaklah setaqwa Aisyah,
Pun tidak setabah Fatimah ...
Justru Isteri hanyalah wanita akhir zaman,
Yang punya cita-cita, Menjadi solehah...
Pernikahan ataupun perkawinan,
Mengajar kita kewajiban bersama ...
Isteri menjadi tanah, Kamu langit penaungnya,
Isteri ladang tanaman, Kamu pemagarnya,
Isteri kiasan ternakan, Kamu gembalanya,
Isteri adalah murid, Kamu mursyid (pembimbing)-nya,
Isteri bagaikan anak kecil, Kamu tempat bermanjanya ...
Saat Isteri menjadi madu, Kamu teguklah sepuasnya,
Seketika Isteri menjadi racun, Kamulah penawar bisanya,
Seandainya Isteri tulang yang bengkok, ber-hati²lah meluruskannya ...
Pernikahan ataupun perkawinan,
Menginsafkan kita perlunya iman dan taqwa ...
Untuk belajar meniti sabar dan ridho,
Karena memiliki Isteri yang tak sehebat mana,
Justru kamu akan tersentak dari alpa,
Kamu bukanlah Muhammad Rasulullah atau Isa As,
Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamaullahhuwajah,
Cuma suami akhir zaman, yang berusaha menjadi soleh ... Amiiin

UNTUK ISTRI
(Sebuah Syair Renungan Singkat Bagi Wanita)

Pernikahan ataupun perkawinan,
Membuka tabir rahasia,

Suami yang menikahi kamu,
Tidaklah semulia Muhammad, Tidaklah setaqwa Ibrahim,
Pun tidak setabah Isa atau Ayub,
Atau pun segagah Musa, apalagi setampan Yusuf
Justru suamimu hanyalah pria akhir zaman,
Yang punya cita-cita, Membangun keturunan yang soleh ...
Pernikahan ataupun Perkawinan,
Mengajar kita kewajiban bersama,
Suami menjadi pelindung, Kamu penghuninya,
Suami adalah Nakoda kapal, Kamu navigatornya,
Suami bagaikan balita yang nakal, Kamulah penuntun kenakalannya,
Saat Suami menjadi Raja, Kamu nikmati anggur singasananya,
Seketika Suami menjadi bisa, Kamulah penawar obatnya,
Seandainya Suami masinis yang lancang, sabarlah memperingatkannya
Pernikahan ataupun Perkawinan,
Mengajarkan kita perlunya iman dan taqwa,
Untuk belajar meniti sabar dan ridho,
Karena memiliki suami yang tak segagah mana,
Justru Kamu akan tersentak dari alpa,
Kamu bukanlah Khadijah, yang begitu sempurna di dalam menjaga
Pun bukanlah Hajar ataupun Mariam, yang begitu setia dalam sengsara
Cuma wanita akhir zaman, yang berusaha menjadi solehah ... Amin

::TerPaTRi iKaTaN SuCi - sLmT HaRi LaHiR ::

Amir merapati isterinya, Aisyah yang sedang berada di atas katil.

"Sayang, selamat hari lahir."

Aisyah tersenyum.

"Terima kasih, abang."

Amir berkata kepada isterinya, "abang ada hadiah untuk sayang. Sayang kenalah tutup mata. Manalah tahu abang akan bagi emas dan permata kepada sayang, nanti silau pula mata sayang."

Aisyah tersenyum dan menutup matanya.

"Aisyah sudah tutup mata. Mana hadiah daripada abang?"

Amir menghulurkan bungkusan hadiah dan meletakkannya ke tangan Aisyah.

"Sayang boleh buka mata sekarang. Tengoklah hadiah yang abang berikan, istimewa untuk Aisyah, isteri abang yang tercinta."

Aisyah membuka matanya.

"Terima kasih, abang. Aisyah buka pembalut hadiah, ya."

Aisyah membuka balutan hadiah.

"Wah, ada buku untuk Aisyah. Terima kasih, abang. Hadiah ini amat bermakna untuk sayang. Sayang memang suka membaca buku."

Amir tersenyum dan bertanya kepada isterinya, "sayang tahu kenapa abang hadiahkan buku untuk sayang?"

Aisyah memandang suaminya. Amir meneruskan kata-katanya.

"Buku adalah hadiah yang dapat dibuka berkali-kali. Buku adalah hadiah yang sentiasa bertambah nilainya. Sayang amalkanlah ilmu yang tertulis di dalam buku ini dan sayang akan mendapat lebih banyak manfaat dalam hidup sayang."

Aisyah mengangguk-anggukkan kepalanya sambil membelek-belek buku yang diterima itu.

"Ada kad di dalam buku ini."

Amir bertanya kepada isterinya, "kad daripada siapa, sayang?"

Aisyah memandang kad itu.

"Kad ini datangnya daripada suami Aisyah yang amat Aisyah cinta. Terima kasih, abang."

Amir bertanya kepada isterinya, "Aisyah suka dengan hadiah daripada abang?"

Aisyah memeluk buku yang diterimanya itu dan menjawab,

"Aisyah suka sangat dengan hadiah ini dan Aisyah sayang sangat kepada pemberi hadiah ini."

Amir bertanya lagi kepada Aisyah.

"Abang gembira sangat kalau dapat melihat Aisyah gembira. Sayang, sayang sudah tidak mahukan hadiah lain? Cukupkah sekadar dengan buku dan kad itu sebagai hadiah hari lahir sayang?"

Aisyah menjawab, "cukuplah dengan kasih sayang dan cinta daripada abang sebagai hadiah untuk Aisyah."

Amir tersenyum dan berkata, "betulkah sayang sudah tidak mahukan hadiah yang lain? Kalau macam itu, siapa pula yang mahu memakai gelang emas ini?"

Amir mengeluarkan seutas gelang emas daripada poketnya dan menunjukkannya kepada Aisyah.

"Abang mahu menghadiahkan gelang emas ini kepada isteri abang, tetapi isteri abang sudah tidak mahukan hadiah lagi."

Aisyah terdiam sebentar dan memandang gelang emas itu. Air mata tergenang di mata Aisyah. Aisyah menangis.

"Abang, Aisyah cintakan abang. Aisyah sayang sangat kepada abang."

Amir hanya tersenyum dan berkata kepada isterinya, "sayang janganlah menangis. Sayang menangis sebab bimbang kalau abang bagi gelang emas ini kepada orang lain, ya? Gelang emas ini memang untuk Aisyah. Abang tidak akan bagi kepada orang lain. Aisyah janganlah bimbang."

Amir memberikan senyuman kepada isterinya dan Amir merapati Aisyah.

"Sayang janganlah menangis. Air mata sayang lebih mahal daripada gelang emas ini. Selamat hari lahir, sayang."

Aisyah menyapu air matanya dan memberikan senyuman kepada suaminya.

"Terima kasih, abang."

Amir memakaikan gelang emas itu ke tangan Aisyah.

"Alahai, cantiknya isteri abang. Selamat hari lahir, sayang. Semoga seluruh umur kita akan diberkati oleh Allah dan semoga rumah tangga kita sentiasa diredhai oleh Allah."

p/s:Inilah monolog perjalanan yg dilalui bersama suami tercinta..terpatri cinta suci y dihalalkan buat diriku dan suamiku..di hari bahagia sempena hari kelahiranku..melayari perjalanan bahtera rumah tangga...semoga Allah meredhai rumahtangga y kami bina...terima kasih Ya Allah krn diizinkan olehMu kami menikmati cintaMU...amin Ya Rabbal Alamin...