:: BiLa MuLuT BerBiCaRa ::

Mungkin kerana terleka,
sekali pena terlepas dari gengaman,
ucapan oopps....mendahului Ya ALLAH....

Bila perut kekenyangan
Haa...kenyangnya...mengatasi Alhamdulillah...

Bila terpegun dek keindahan
Subhanallah tertutup dengan cantiknya.....

Bila kesakitan datang menimpa...
walha jari tercucuk dek jarum sekali pun..
Adooiii...lebih cepat diucap berbanding Allahuakbar...

Bila diuji dengan masalah
kesiannya.....terucap hingga terlupa pada
innalillahi wainnailaihi raji'un...

Kadangkala kita terlupa kerana terbiasa...
namun....ingatlah

Apabila Izrail datang mendekati
biarlah kalimah lailahaillallah....
menjadi pengakhir bicara....

~BEBAS DARI BELENGGU (Dr. Azhar Hj. Sarip)~

:: DiSeBaLiK KeJuJuRaN ::

Kerap kali kalau kita jujur kita dituduh bodoh. Bila kita mengalah, kita dianggap lemah. Pada hal, kita inginkan keamanan dan kedamaian tanpa kehilangan hak dan harga diri. Namun begitu sukar untuk mendapatnya!

Paling teruji apabila ada orang lain yang mengikut lorong salah… lalu dia cepat sampai, sedangkan kita di lorong yang betul masih lelah menapak dan merangkak. Bila yang batil ketawa, yang benar pastinya teruji melihat kegembiraan itu. Dan hampir-hampir ia melepaskan kebenaran itu semula hanya kerana tidak tega melihat kebatilan melonjak ria.

Acapkali duri berselindung di sebalik bunga… lalu kita yang tercium keharumannya alpa akan tusukan bisa di sebaliknya. Huluran tangan yang ikhlas dan lembut kekadang dikilas dalam diam dan dendam. Sering juga baldu yang lembut dan halus dihamparkan tetapi di bawahnya ada belati tajam yang sedia terhunus.

Namun inilah hakikat, tidak ada keadilan yang mutlak di dunia ini. Justeru, di sana ada akhirat supaya segala topeng kepura-puraan yang selama ini bertahta akan terhenyak dan mendapat pembalasan.

Namun, jika itu yang kita ingatkan kepada yang lain, pasti ada yang mengatakan bahawa itu hanya ‘escapisme’ . Bila kecewa dengan manusia, orang ‘lari’ kepada Tuhan, bila tidak dapat meraih dunia orang mula merindui akhirat, bila terlepas kenikmatan nafsu baru ada yang merintih syurga itu ada!

Bukan, tidak begitu. Keyakinan kepada Allah dan Hari akhirat itu adalah tunjang, teras dan pegangan semasa kita hidup di dunia. Jangan terperangkap oleh ‘etheis’ dalam diri yang mendakwa bahawa manusia itulah yang ‘mencipta’ Tuhan demi ketenangan.

Selalu kita diperingatkan bahawa selesaikanlah urusan kita dengan Allah, barulah Allah akan membantu kita menyelesaikan urusan kita dengan manusia. Dan siapa yang memburu akhirat, dunia akan melutut di kakinya!

Kita tidak selalu benar dalam pendirian dan tindakan… kita hanya manusia. Walaupun sungguh hati kita ingin mengikut jalan Allah, tetapi kerana kealpaan dan kejahilan kita tersasar jua. Kita ingin tenang, tetapi oleh kerana ketipisan iman dan zikir, pendirian kita goyah jua. Ada rasa marah, ada rasa resah… tetapi semua itu adalah ‘bayaran tol’ di lebuh raya mujahadah.

Ya Allah, ampunkanlah kami. Berilah kami kekuatan untuk memaafkan diri kami sendiri dan juga orang lain. Kami masih tidak pandai mensyukuri nikmatMu kerana kami masih mendidik hati dalam menerima ujian-Mu.

Ya Allah, cuma satu… cuma satu… janganlah Engkau serahkan diri kami kepada diri kami sendiri walau sekelip mata. Kutiplah kami ya Allah untuk selalu dibimbing oleh hidayah dan taufik Mu!

Ya Allah, kami sentiasa yakin bahawa kejujuran itu kemenangan dan pilihlah kami untuk menjadi orang yang jujur dan benar… walau apa jua keadaan dan cabarannya! Amin.

:: KeRaNa DIA LeBiH MenGeTaHui aPa Yg TerBaiK ::

KISAH DUA ORANG SAHABAT

Dua orang sahabat, seorang dari Pakistan dan seorang lagi orang British dalam perjalanan dari Lahore ke London atas urusan perniagaan. Mereka akan menaiki kapal terbang yang dijadualkan terbang jam 5:00pagi waktu tempatan.. Dek kerana solat Subuh adalah pada jam 4:20pagi, maka warga Pakistan telah bercadang untuk solat di lapangan terbang sebelum menaiki kapal terbang. Lagipun mereka masih boleh mendaftar masuk selewat-lewatnya pada jam 4:30pagi.

Ketika dalam perjalanan dari hotel ke lapangan terbang, tayar kereta yang mereka naiki telah bocor. Maka kerja-kerja pemasangan spare tyre(tayar simpanan dan bukannya perempuan simpanan, huhu), terpaksa dilakukan. Selesai memasang tayar simpanan, warga Pakistan mendapati jam telah menunjukkan pukul 4:20pagi dan ini bermakna telah pun masuk waktu Subuh. Maka dia telah solat di situ ketika sahabatnya dari British kurang bersetuju kerana mereka telah pun terlewat.

Malangnya, ketika sampai di lapangan terbang, kapal terbang telah pun berlepas. Maka mengomel la orang British tersebut dengan berkata:

"Sekarang kamu mohonlah pertolongan kepada Tuhan kamu. Aku rasa Tuhan kamu tidak akan dapat menolong kamu dalam hal dunia kamu. Sekarang, lihatlah betapa ruginya kita kerana sudah terlepas satu peluang perniagaan di London."

Sahabat dari Pakistan hanya tunduk kecewa dan berdoa dalam keadaan yang sedih,

"Ya Allah bantulah aku dan selamatkan aku dari fitnah orang yang bercakap besar"

Akhirnya, selepas berbincang panjang, mereka pulang kembali ke hotel.. Warga British tersebut terus merebahkan diri ke tilam dalam keadaan yang cukup kecewa.. Warga Pakistan pula hanya duduk lesu di sofa sambil menonton televisyen.. Tiba-tiba berita di televisyen memaparkan tragedi sebuah kapal terbang terhempas dan mengorbankan kesemua penumpang dan anak kapal.. Dan yang mengejutkan, kapal terbang tersebut adalah kapal terbang yang mereka patut naiki sebelum itu untuk ke London.

Sahabat dari Pakistan terus sujud syukur dan mengucapkan syukur kepada Allah kerana menyelamatkannya dari malapetaka tersebut. Sahabat warga British pula nyata terkejut dengan berita tersebut dan terus mengalirkan air mata..


***p/s : Janganlah kita terlalu sedih atau kecewa andai apa yang kita hendak...apa yang kita mahukan tidak dapat kita miliki...percaya dan yakinlah akan janji-janjiNYA....DIA tidak pernah memungkiri janji-janjiNYA...kecuali kita sebgai hamba-hambaNYA...jgn kita marah akan DIA akan apa y telah terjadi pada kita...DIA lebih mengetahui apa y terbaik buat setiap hamba-hambaNYA...dan pasti ada hikmah di sebalik setiap perkara y menimpa kita walaupun sepahit mana...sesukar mana perlu kita lalui....itulah ujian dalam kehidupan utk menguji keimanan kita terhadapNYA....seandai DIA kita jadikan sebgi tmpt bergantung...nescaya indahnya ujian hidup itu kerna hanya hamba-hambaNYA y yakin akan NYA akan merasai kemanisan dalam setiap ujian hidup....wallahualam...

:: BiCaRa aL-QuRaN ::


Waktu engkau masih kanak-kanak.............

Kau laksana kawan sejatiku

Dengan wuduk, Aku kau sentuh dalam keadaan suci,

Aku kau pegang....Aku,kau junjung dan kau pelajari

Aku engkau baca dengan suara lirih atau pun keras setiap hari

Setelah selesai engkau menciumku mesra


Sekarang engkau telah dewasa..............

Nampaknya kau sudah tak berminat lagi padaku...

Apakah Aku bahan bacaan usang yang tinggal sejarah...?

Menurutmu, mungkin aku bahan bacaan yang tidak menambah pengetahuanmu

Atau, menurutmu aku hanya untuk anak kecil yang belajar mengaji.......

Sekarang, Aku tersimpan rapi sekali

sehingga engkau lupa di mana Aku tersimpan

Aku sudah engkau anggap hanya sebagai pengisi stormu.


Kadang kala Aku dijadikan mas kawin agar engkau dianggap bertaqwa

Atau Aku kau buat penangkal untuk menakuti iblis dan syaitan

Kini Aku lebih banyak tersingkir, dibiarkan dalam kesendirian , kesepian.

Di dalam almari, di dalam laci, aku engkau pendamkan.

Dulu...pagi-pagi...surah-surah yang ada padaku engkau baca beberapa halaman.

Di waktu petang, aku kau baca beramai-ramai bersama temanmu di surau.....


Sekarang...seawal pagi sambil minum kopi...engkau baca surat khabar dahulu

Waktu lapang engkau membaca buku karangan manusia

Sedangkan Aku yang berisi ayat-ayat yang datang dari Allah Azzawajalla,

Engkau abaikan dan engkau lupakan...


Waktu berangkat kerja pun kadang engkau lupa baca pembuka surah2ku(Bismillah).

Di dalam perjalanan engkau lebih asyik menikmati muzik duniawi

Tidak ada kaset yang berisi ayat Allah yang terdapat di dalam keretamu

Sepanjang perjalanan,radiomu selalu tertuju ke stesyen radio kesukaanmu

Mengasyikkan.


Di meja kerjamu tidak ada Aku untuk kau baca sebelum kau mulai kerja

Di komputermu pun kau putar muzik kegemaranmu

Jarang sekali engkau putar ayat-ayatku.........

E-mail temanmu yang ada ayat-ayatku pun kau abaikan

Engkau terlalu sibuk dengan urusan dunia mu

Benarlah dugaanku bahawa engkau kini sudah benar-benar hampir melupaiku


Bila malam tiba engkau tahan bersekang mata berjam-jam di depan TV.

Menonton siaran televisyen

Di depan komputer berjam-jam engkau betah duduk

Hanya sekedar membaca berita murahan dan gambar sampah

Waktu pun cepat berlalu.........

Aku semakin kusam dalam laci-laci mu

Mengumpul debu atau mungkin dimakan hama


Seingatku, hanya awal Ramadhan engkau membacaku kembali

Itupun hanya beberapa lembar dariku.

Dengan suara dan lafaz yang tidak semerdu dulu

Engkaupun kini terangkak-rangkak ketika membacaku

Atau waktu kematian saudara atau taulan mu



Bila engkau di kubur sendirian menunggu sampai kiamat tiba

Engkau akan diperiksa oleh para malaikat suruhanNya

Apakah TV, radio ,hiburan atau komputer dapat menolong kamu?

Yang pasti ayat-ayat Allah s.w.t yang ada padaku menolong mu

Itu janji Tuhanmu, ALLAH s.w.t


Sekarang engkau begitu enteng membuang waktumu...

Setiap saat berlalu...

Dan akhirnya......kubur yang setia menunggu mu...........

Engkau pasti kembali, kembali kepada Tuhanmu


Jika Aku engkau baca selalu dan engkau hayati...

Di kuburmu nanti....

Aku akan datang sebagai pemuda gagah nan tampan.

Yang akan membantu engkau membela diri

Dalam perjalanan ke alam akhirat.


Dan Akulah "Al-Qur'an",kitab sucimu

Yang senantiasa setia menemani dan melindungimu..


Peganglah Aku kembali.. .. bacalah aku kembali aku setiap hari.

Karena ayat-ayat yang ada padaku adalah ayat-ayat suci.

Yang berasal dari ALLAH AZZAWAJALLA

Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah

Yang disampaikan oleh Jibril melalui Rasulmu

Keluarkanlah segera Aku dari almari, lacimu.......


Letakkan aku selalu di depan meja kerjamu.

Agar engkau senantiasa mengingat Tuhanmu.

Sentuhilah Aku kembali...


Baca dan pelajari lagi Aku....

Setiap datangnya pagi, petang dan malam hari walau secebis ayat

Seperti dulu.... Waktu engkau masih kecil

Di surau kecil kampungmu yang damai


Jangan aku engkau biarkan aku sendiri....

Dalam bisu dan sepi....


************************************************************************

Maha Suci Allah, yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Semoga bermanafaat.

***********************************************************************

:: PuJiaN-PuJiaN??... ::

Apabila kita melakukan kebaikan yang terlihat oleh orang lain, pasti ada yang mengatakan,

" Wah! Baguslah awak."

" Awak memang baik."

"Jarang jumpa orang macam awak."

" Hebatnya!"

Paling tidak pun, akan ada yang tersenyum menandakan sebuah penghargaan kepada kita. Lantas kira menjadi termotivasi dan bersemangat untuk terus melakukan kebaikan. Kita merasakan ada nilainya kebaikaan tersebut pada pandangan mata manusia. Bagaimanakah pula keadaannya apabila ada yang mengatakan

"Eleh, tu nak tunjuk baik la tu."

"Buang masa awak saja buat macam tu."

"Jangan buat macam tu lagi lain kali!.", apakah kesannya kepada diri kita?

Adakah kita masih terus melakukan kebaikan tersebut atau kita meninggalkannya? Kesan yang berlaku atas diri kita daripada respons positif dan negatif orang lain ini menjadi indaktor kepada keikhlasan kita dalam beramal.

Nilai sesebuah amal itu tidak dapat ditentukan berdasarkan kepada pujian manusia. Apa yang lebih penting adalah nilai yang Allah gariskan dalam Al-Quran atau yang ditekankan oleh Rasulullah dalam Hadith baginda. Apabila telah ada saranan untuk melakukan sesebuah amal daripada Allah dan Rasul, maka ia tetap mempunyai nilai yang tinggi sama ada orang lain memuji atau mengeji. Dalam ertikata lain, orang yang ikhlas tidak akan berganjak sedikitpun daripada sebuah amal yang baik, bahkan dia sentiasa istiqamah dengan kebaikan. Tidak bertambah kerana pujian, atau berkurang kerana kejian.

Berbeza dengan seseorang yang mengejar pengiktirafan manusia, bila dipuji dia berbangga dan menambah lagi kebaikan, bila dikeji dia merasakan seolah-olah azab Allah menimpanya lalu dia meninggalkan amal baik tersebut. Konsistensi amalannya bergantung kepada respons manusia terhadapnya.

Seseorang yang saya maksudkan tersebut boleh jadi kita sendiri, termasuk saya yang menulis. Pernahkah kadang-kadang kita merasa kagum dengan mujahid Islam yang syahid lantas kita juga bercita-cita untuk syahid sepertinya? Namun jauh di sudut hati kecil kita bersuara, " Tentu aku akan dikenang orang."

Pernahkan kita membaca karya agung Ulama-ulama silam lantas kita ingin berkarya seperti mereka? Hati kecil kita masih lagi bersuara, " Tentu orang akan menyanjung aku." Tatkala kita melayani perasaan tersebut dan berusaha mengejar pengiktirafan manusia, maka amal kita telah dicemari dan tidak lagi ikhlas. Namun kita tidak mempunyai kuasa untuk menghalang perasaan tersebut daripada timbul sama sekali, apa yang boleh kita usahakan ialah menentangnya dan melawannya.

Oleh itu, matlamat yang jelas perlu ditentukan sejak kita berniat melakukan sebuah amal sehinggalah kita habis melaksanakannya. Keikhlasan itu perlu dijaga sebelum, ketika, dan setelah melakukan sebuah amal. Susah memang susah, sebab itulah perlunya mujahadah. Sampai bila? Sampai kita bertemu Allah.

Saya masih ingat pesan Ustaz Che' Abdul Majid yang pernah saya kenali di Pusat Asasi UIAM Petaling Jaya dulu;

Berbuat baik ayuhai teman,
Ke dalam laut engkau campakkan,
Kalau tidak dikenal ikan,
Tuhanmu tahu iyakah, bukan

Bait syair di atas menyeru supaya kita ikhlas melakukan sesebuah amal hanya untuk keredhaan Allah dan hanya untuk mendapatkan ganjaran daripada Allah. Amal yang baik itu takkan sekali-kali disiarkan oleh Allah. Bahkan yang terdetik di sudut hati kita juga tak pernah terlepas daripada pandangan Allah. Biarlah Allah yang menilai kebaikan kita dan memberikan ganjaran di akhirat. Firman Allah:

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan, sedangkan Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara kamu dan tidak mengambil menjadi teman yang setia selain Allah, RasulNya dan orang-orang yang beriman. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan."(At-Taubah, ayat 16)

Saya pernah dengar sebuah ungkapan Hukamak, "Jika kamu tamakkan apa yang ada di sisi manusia, kamu akan dibenci Allah, jika kamu tamakkan apa yang ada di sisi Allah, kamu akan disanjung manusia."

Bahkan dalam memuji juga kita harus berhati-hati. Boleh jadi pujian kita itu akan menghancurkan saudara seagama kita. Pujilah sekadar yang perlu dan kembalikanlah hak menilai itu kepada Allah. Dalam sebuah Hadith, Rasulullah berpesan;

" Dari Abdurrahman bin Abu Bakrah, dari bapanya r.a katanya : Seorang lelaki memuji orang lain berhampiran Nabi s.a.w, lalu Nabi s.a.w berkata kepadanya : " Celaka kamu. Bereti kamu memenggal leher saudara kamu.(Kata-kata itu baginda ucapkan banyak kali). Apabila seseorang kamu memuji saudaranya, seharusnya dia berkata, " Cukuplah bagi si fulan Allah sahaja yang menilainya. Tidak ada yang lebih berhak menilai selain Allah Taala, sekalipun temannya tahu dia begini dan begitu." (HR Muslim)

Jika ada yang memujimu, katakalah "Alhamdulillah" dengan sebenar-benarnya.

:: aL- kHiTBaH ('',)::

~ Alhamdulillah...Allah permudahkan urusan kami sekeluarga...

tahniah buat mak su (gmbr atas) dan angah (gmbr bawah)...

semoga Allah merahmati kita semua...amin.... ~

Biar pun seorang lelaki dan seorang perempuan itu telah bertunang, hakikatnya mereka berdua tetap warga asing yang tidak diharuskan bergaul bebas atau apa-apa hak yang diberikan hanya kepada pasangan lelaki dan perempuan yang telah berkahwin secara sah.


Sesekali menelefon untuk bertanya khabar dan berbincang tentang perancangan-perancangan… namun mencuba sedaya upaya untuk tidak berlebih-lebihan.


Ada panggilan telefon mungkin sekadar beberapa minit.


Ada panggilan telefon mungkin perlu hingga satu jam.

Tetapi bertanyalah kepada hati, jika perasaan memberitahu bahawa perbualan itu mendatangkan rasa resah dan bersalah, maka selesaikan perbincangan dengan cara baik agar tidak berlebih-lebihan dan mencetus dosa.

" CARILAH REDHA ALLAH, NESCAYA ALLAH AKAN MEREDHAIMU "

" JANGAN KAMU MENCARI REDHA MANUSIA, NESCAYA KAMU AKAN BINASA "


***p/s : ..........(*v*).........