:: BlaNk !!! ::

:: UnDanGaN WaLiMaTuL uRuS SaYa (^-^) ::





p/s : Dijemput hadir yee kengkawan sekalian...TQ

:: aKu MaLu MenJaDi isTeRiMu ::

Bismillahirrahmanirrahim.
Entri yang menarik pada saya, saya copy sebiji, buat simpanan dan tatapan semua..

***********************************************************************************************************

Diantara kebahagiaan seorang insan adalah memiliki rumah yang luas, jiran yang baik, isteri yang solehah. Namun, rumah yang luas tidak mampu menjamin kebahagiaan andai mempunyai jiran yang berakhlaq buruk. Rumah yang luas tidak mampu menghadirkan kebahagiaan andai mempunyai isteri yang toleh (berakhlaq buruk).

Memiliki isteri yang solehah seolah-olah memiliki syurga di dunia kerana rumah yang sempit terasa luas kerana hatinya sentiasa lapang apabila berada bersama isteri. Memiliki isteri solehah samalah juga mempunyai jiran yang baik kerana isteri adalah 'jiran yang paling hampir' dengan suami.

Setelah 25 tahun hidup sebagai suami isteri, baru Hassan membaca perasaan isterinya itu pun kerana terjumpa diari milik isterinya semasa menyimpan barang-barang milik isterinya. Runtun hatinya, sebak dadanya sehingga air mata lelakinya menitis perlahan. Begitu sekali penilaian isterinya yang terlalu dikasihi selama ini terhadap dirinya.


Sedari menjadi pengantinmu, aku umpama ratu di dalam sebuah kerajaan yang dipimpin oleh raja yang bertanggungjawab. Kecantikan ku engkau pelihara sebaik-baiknya, kau sediakan sebuah rumah yang terbaik menjadi tempat berteduh dari hujan dan panas. Kau siapkan makanan yang terbaik menghindari aku dari lapar dan dahaga.

Sedari menjadi pengantinmu, aku menjadi ratu di dalam sebuah kerajaan yang dipimpin oleh raja yang soleh. Solatku engkau jaga, meskipun usia sudah mencapai baligh tetapi masih engkau ingat-ingatkan aku supaya sentiasa solat di awal waktu. Saat kesibukan dengan hal ehwal anak-anak, engkau cepat-cepat mengambil alih agar aku boleh solat seawal yang mampu.

Sedari menjadi pengantinmu, aku menjadi ratu di dalam sebuah kerajaan yang dipimpin oleh raja yang penyayang. Di saat isterimu sibuk dengan urusan rumahtangga meski kepenatan menjalankan dakwah kepada ummah, tanganmu masih ringan untuk memasak buat keluarga. Lelahmu belum sempat dilepaskan, keringatmu tidak pernah kering namun engkau masih meluangkan waktu mencurah perhatian buat isteri dan anak-anak.

Sedari menjadi pengantinmu, aku menjadi ratu di dalam sebuah kerajaan yang dipimpin oleh raja yang amanah. Di saat dirimu dibebani amanah memikul tanggungjawab sebagai seorang suami dan bapa, engkau masih berusaha keras menjadi anak yang membahagiakan kedua ibubapamu. Dengan sapaan salam, pelukan erat, bisikan ingatan dan kerinduan buat ibubapamu seringkali menjadi muhasabah buatku dalam mendidik anak-anak agar tumbuhnya kedewasaan anak-anak akan mengikut jejak langkah ayah mereka. Biar banyak mana sekalipun tanggungjawab terbeban, amanah sebagai seorang anak tetap dilaksanakan.

Sedari menjadi pengantinmu, aku seolah-olah menjadi pengantin pada setiap hari. Dengan senyuman yang murah di bibirmu, dengan kiasan bahasa cinta dari lenggok badanmu, dengan pantulan kasih yang terbias dari gerak gerimu, dengan alunan ayat-ayat yang sering mengembalikan aku kepada cinta. Engkau membugar cintaku kepada Allah kerana hanya dengan cinta Allah akan menyemarakkan cinta antara kita.

Suamiku, andai saja engkau mengetahui apa yang aku karangi... pasti hilang segera segala rasa yang engkau bebani. Kasih sayang itu menjadi melodi hidup terindah pada setiap hamba Allah. Tiada manusia yang akan berduka andai setiap manusia hidup berkasih sayang.

Pasang dan surut air lautan kehidupan kita, bahtera kasih yang engkau gembleng sentiasa dipadu dengan kecintaan kepada Tuhan. Sekali kapal terhuyung dipukul badai ujian, engkau segera mengingatkan aku dengan sirah-sirah habiballah agar hatiku tunduk dengan kebesaran Tuhan.

suamiku, engkau telah berusaha menjadi role-model terbaik buatku dan anak-anak dan aku yakin sekali memang dirimu telah menjadi qudwah buat kami. Syariat Ilahi engkau genggami, sunnah nabi engkau telusuri. Hanya aku sahaja yang tempang berdiri di sebelahmu menjulang panji-panji Islam dengan segala kelemahan diri.

Suamiku, sungguh... aku malu menjadi isterimu.


"Wahai isteri yang ku cintai, sungguh aku sangat berbangga menjadi suamimu!"

Hassan membisikkan kata-kata tersebut, menghantar perasaannya yang berseri-seri. Khadijah terdiam seribu bahasa. Hilang kata-kata.

--------

Diriwayatkan dari Rasulullah semasa isra' mikraj, baginda diperlihatkan Allah kepada suasana syurga dan neraka. Kebanyakan dari penghuni neraka terdiri dari WANITA. Apabila ditanya kepada Rasulullah mengapa wanita menghuni neraka, Rasulullah menjawab kerana ramainya wanita yang kufur dengan pemberian suami.

Apabila mendapat sesuatu dari suami, tidak bersyukur.
Apabila tidak mendapat apa yang dihajati, maka diaibkan suami.

‎"Apabila seorang perempuan mendirikan sembahyang lima waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kehormatan dan taat kepada suami, dia akan disuruh memasuki syurga melalui mana-mana pintu yang dia sukai." [Hadis Riwayat Ahmad]


Ana: Terharu.. Hati bermonolog jua..
Moga bermanfaat.

:: PerKahWiNaN Yg DiBerKaTi ::

:: aKu RinDu ALLAH ::

Andaikan diri ku bisa
Seperti yang lain
Yang Kau sayang
Yang Kau rindukan
Yang Kau cintai

Aku lemah tanpa Mu aku lelah
Aku sungguh tak berdaya
Tolongku..Tolongku...
Yaaa Allah....

Setiap air mataku mengalir
Allah aku lemah dan tak berarti
Setiap derai tangis membasahi
Allah jangan tinggalkan aku lagi

Aku sayang Allah
Aku rindu Allah
Aku Cinta Allah

***p/s:
bertapa hati ini rindu tuk bersama-sama dgnMu...
berkongsi kegembiraan dan kedukaan dgnMu...
air mata menjadi peneman diri saat bertemu dgnMu...
Ya Allah...jangan tinggalkan aku keseorang....

:: HiDuP TuK BerSeDeKaH ::

Suatu hari, saya, kakak dan ayah, bergerak ke Shah Alam.

Berehat sebentar menunaikan solat jamak di hentian rehat Tapah. Usai solat, pergi menemani kakak yang kelaparan.

Saya memerhati sekeliling sementara menunggu kakak membeli makanan. Ramai orang yang singgah untuk makan. Menariknya melihat keluarga Cina yang makan rendang dan ketupat palas, memang jiwa Malaysia ini.

Tetapi bukan itu yang menarik pandangan saya, dari kejauhan memerhati susuk tubuh si kecil. Memegang sesuatu di tangannya, pergi dari meja ke meja.

Saya pasti si kecil itu akan ke meja saya juga.

Dan..

"Kak, ni saya ada jual benda ni, duit derma untuk anak-anak yatim. Kalau akak tak nak beli pun takpe, derma seikhlas yang akak nak beri," ujar si kecil itu. Saya menjangka dia masih bersekolah lagi. Mungkin dalam lingkungan 12-13 tahun.

Saya tersenyum.

"Tak pe dik, terima kasih ye."

Lalu kakak menegur," Baru nak cakap, kenapa tak bagi je duit. Dah tadi dia kata derma je seikhlas yang nak diberi."

"Bukan tak nak bagi kak. Tak ada duit, tertinggal beg duit dalam kereta. Bagi senyum pun sedekah juga tu."

"Itu semua sindiket. Kesian budak kecik macam tu, jadi mangsa."

"Itulah juga. Tadi dekat stesyen minyak hentian jejantas Sungai Buloh pun ada orang macam ni juga. Minta derma untuk anak yatim. Peliknya macam mana diorang boleh sesat sampai ke hentian ni." Saya menambah.

Persoalan di situ. Namun saya hapuskan prasangka. Memang bukan sukar untuk mengenali peminta sedekah yang dari sindiket atau tidak. Hasil dari perbualan saya dengan seorang pakcik berbangsa Cina di KL Sentral suatu ketika dulu, mencerahkan lagi pengetahuan saya tentang kes sindiket seperti ini.

Benar, jika mahu bersedekah, tidak perlu dilihat pada siapa kita mahu sedekah, dan berfikir ke mana duit itu akan pergi. Kearna niat kita untuk bersedekah itu sudah diberi ganjaran.

Tetapi kadangkala saya terfikir bahawa jika semua orang berfikiran seperti itu, maka pasti ada golongan yang mengambil kesempatan. Suatu ketika dulu, gempar dengan isu pendapatan si peminta sedekah mampu mencapai pendapatan ribuan ringgit sebulan.

Kita sering dimomokkan dengan status negara yang semakin maju dan ekonomi yang semakin meningkat. Tetapi dalam masa yang sama, masih ada segelintir masyarakat yang hidup merempat.

Kekayaan hasil negara masih tidak dapat diagihkan secara saksama. Justeru itu, timbul golongan peminta sedekah ini, yang menyara diri dan keluarga hasil belas ihsan.

Cuma satu nasihat saya, jika diri masih berupaya, berusahalah dengan kudrat sendiri. Bukankah tangan yang memberi itu lebih baik dari tangan yang menerima. Walau sesukar mana mencari rezeki, hasil dan pahalanya tetap ada.

Buat orang-orang yang diminta duit untuk disedekahkan.

Walau anda tiada duit, berikanlah senyuman kepada mereka. Bukankah itu juga adalah sedekah. Jangan diherdik dan dicaci walau mereka itu asal dari mana. Mungkin saja mereka tidak mau menerima nasib sebegitu. Andai anda berada dalam keadaan mereka, bagaimana rasanya?

Firman Allah SWT:

"Menolak peminta-peminta sedekah) dengan perkataan yang baik dan memaafkan (kesilapan mereka) adalah lebih baik daripada sedekah (pemberian) yang diiringi (dengan perbuatan atau perkataan yang) menyakitkan hati." (Al-Baqarah : 263)

Saya juga punya pengalaman sebegitu.

Ketika menjadi sukarelawan untuk mengutip derma bagi tabung Palestin. Walau duit tidak diterima ketika disapa, cukup senyuman itu mampu mebuatkan saya bahagia dan bersemangat untuk meneruskan kerja. Paling utamanya adalah mereka mahu mendengar coletah saya mengenai Palestin, agar mereka peduli nasib ummah di sana.

Walau apa pun, marilah kita memperbanyakkan sedekah.

Sedekah bukan sahaja dari segi wang. Sedekah boleh datang dari bentuk tenaga, masa, senyuman, ilmu dan sebagainya.

Makanya kita memang tidak boleh lari dari sedekah bukan?

Mari menjadi hamba yang suka bersedekah.

:: SyaiR uTk SuaMi & iSTeRi ::

UNTUK SUAMI
(Sebuah Syair Renungan Singkat Bagi Laki-laki)

Pernikahan atau perkawinan,

Menyingkap tabir rahasia ...
Isteri yang kamu nikahi,
Tidaklah semulia Khadijah,
Tidaklah setaqwa Aisyah,
Pun tidak setabah Fatimah ...
Justru Isteri hanyalah wanita akhir zaman,
Yang punya cita-cita, Menjadi solehah...
Pernikahan ataupun perkawinan,
Mengajar kita kewajiban bersama ...
Isteri menjadi tanah, Kamu langit penaungnya,
Isteri ladang tanaman, Kamu pemagarnya,
Isteri kiasan ternakan, Kamu gembalanya,
Isteri adalah murid, Kamu mursyid (pembimbing)-nya,
Isteri bagaikan anak kecil, Kamu tempat bermanjanya ...
Saat Isteri menjadi madu, Kamu teguklah sepuasnya,
Seketika Isteri menjadi racun, Kamulah penawar bisanya,
Seandainya Isteri tulang yang bengkok, ber-hati²lah meluruskannya ...
Pernikahan ataupun perkawinan,
Menginsafkan kita perlunya iman dan taqwa ...
Untuk belajar meniti sabar dan ridho,
Karena memiliki Isteri yang tak sehebat mana,
Justru kamu akan tersentak dari alpa,
Kamu bukanlah Muhammad Rasulullah atau Isa As,
Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamaullahhuwajah,
Cuma suami akhir zaman, yang berusaha menjadi soleh ... Amiiin

UNTUK ISTRI
(Sebuah Syair Renungan Singkat Bagi Wanita)

Pernikahan ataupun perkawinan,
Membuka tabir rahasia,

Suami yang menikahi kamu,
Tidaklah semulia Muhammad, Tidaklah setaqwa Ibrahim,
Pun tidak setabah Isa atau Ayub,
Atau pun segagah Musa, apalagi setampan Yusuf
Justru suamimu hanyalah pria akhir zaman,
Yang punya cita-cita, Membangun keturunan yang soleh ...
Pernikahan ataupun Perkawinan,
Mengajar kita kewajiban bersama,
Suami menjadi pelindung, Kamu penghuninya,
Suami adalah Nakoda kapal, Kamu navigatornya,
Suami bagaikan balita yang nakal, Kamulah penuntun kenakalannya,
Saat Suami menjadi Raja, Kamu nikmati anggur singasananya,
Seketika Suami menjadi bisa, Kamulah penawar obatnya,
Seandainya Suami masinis yang lancang, sabarlah memperingatkannya
Pernikahan ataupun Perkawinan,
Mengajarkan kita perlunya iman dan taqwa,
Untuk belajar meniti sabar dan ridho,
Karena memiliki suami yang tak segagah mana,
Justru Kamu akan tersentak dari alpa,
Kamu bukanlah Khadijah, yang begitu sempurna di dalam menjaga
Pun bukanlah Hajar ataupun Mariam, yang begitu setia dalam sengsara
Cuma wanita akhir zaman, yang berusaha menjadi solehah ... Amin

::TerPaTRi iKaTaN SuCi - sLmT HaRi LaHiR ::

Amir merapati isterinya, Aisyah yang sedang berada di atas katil.

"Sayang, selamat hari lahir."

Aisyah tersenyum.

"Terima kasih, abang."

Amir berkata kepada isterinya, "abang ada hadiah untuk sayang. Sayang kenalah tutup mata. Manalah tahu abang akan bagi emas dan permata kepada sayang, nanti silau pula mata sayang."

Aisyah tersenyum dan menutup matanya.

"Aisyah sudah tutup mata. Mana hadiah daripada abang?"

Amir menghulurkan bungkusan hadiah dan meletakkannya ke tangan Aisyah.

"Sayang boleh buka mata sekarang. Tengoklah hadiah yang abang berikan, istimewa untuk Aisyah, isteri abang yang tercinta."

Aisyah membuka matanya.

"Terima kasih, abang. Aisyah buka pembalut hadiah, ya."

Aisyah membuka balutan hadiah.

"Wah, ada buku untuk Aisyah. Terima kasih, abang. Hadiah ini amat bermakna untuk sayang. Sayang memang suka membaca buku."

Amir tersenyum dan bertanya kepada isterinya, "sayang tahu kenapa abang hadiahkan buku untuk sayang?"

Aisyah memandang suaminya. Amir meneruskan kata-katanya.

"Buku adalah hadiah yang dapat dibuka berkali-kali. Buku adalah hadiah yang sentiasa bertambah nilainya. Sayang amalkanlah ilmu yang tertulis di dalam buku ini dan sayang akan mendapat lebih banyak manfaat dalam hidup sayang."

Aisyah mengangguk-anggukkan kepalanya sambil membelek-belek buku yang diterima itu.

"Ada kad di dalam buku ini."

Amir bertanya kepada isterinya, "kad daripada siapa, sayang?"

Aisyah memandang kad itu.

"Kad ini datangnya daripada suami Aisyah yang amat Aisyah cinta. Terima kasih, abang."

Amir bertanya kepada isterinya, "Aisyah suka dengan hadiah daripada abang?"

Aisyah memeluk buku yang diterimanya itu dan menjawab,

"Aisyah suka sangat dengan hadiah ini dan Aisyah sayang sangat kepada pemberi hadiah ini."

Amir bertanya lagi kepada Aisyah.

"Abang gembira sangat kalau dapat melihat Aisyah gembira. Sayang, sayang sudah tidak mahukan hadiah lain? Cukupkah sekadar dengan buku dan kad itu sebagai hadiah hari lahir sayang?"

Aisyah menjawab, "cukuplah dengan kasih sayang dan cinta daripada abang sebagai hadiah untuk Aisyah."

Amir tersenyum dan berkata, "betulkah sayang sudah tidak mahukan hadiah yang lain? Kalau macam itu, siapa pula yang mahu memakai gelang emas ini?"

Amir mengeluarkan seutas gelang emas daripada poketnya dan menunjukkannya kepada Aisyah.

"Abang mahu menghadiahkan gelang emas ini kepada isteri abang, tetapi isteri abang sudah tidak mahukan hadiah lagi."

Aisyah terdiam sebentar dan memandang gelang emas itu. Air mata tergenang di mata Aisyah. Aisyah menangis.

"Abang, Aisyah cintakan abang. Aisyah sayang sangat kepada abang."

Amir hanya tersenyum dan berkata kepada isterinya, "sayang janganlah menangis. Sayang menangis sebab bimbang kalau abang bagi gelang emas ini kepada orang lain, ya? Gelang emas ini memang untuk Aisyah. Abang tidak akan bagi kepada orang lain. Aisyah janganlah bimbang."

Amir memberikan senyuman kepada isterinya dan Amir merapati Aisyah.

"Sayang janganlah menangis. Air mata sayang lebih mahal daripada gelang emas ini. Selamat hari lahir, sayang."

Aisyah menyapu air matanya dan memberikan senyuman kepada suaminya.

"Terima kasih, abang."

Amir memakaikan gelang emas itu ke tangan Aisyah.

"Alahai, cantiknya isteri abang. Selamat hari lahir, sayang. Semoga seluruh umur kita akan diberkati oleh Allah dan semoga rumah tangga kita sentiasa diredhai oleh Allah."

p/s:Inilah monolog perjalanan yg dilalui bersama suami tercinta..terpatri cinta suci y dihalalkan buat diriku dan suamiku..di hari bahagia sempena hari kelahiranku..melayari perjalanan bahtera rumah tangga...semoga Allah meredhai rumahtangga y kami bina...terima kasih Ya Allah krn diizinkan olehMu kami menikmati cintaMU...amin Ya Rabbal Alamin...

:: PeNaT??? ::

Manusia manakah yang tidak pernah merasa penat? Sekiranya ada yang tidak pernah terasa penat, kemungkinan besar dia bukan manusia. Saya berani menyatakan demikian kerana manusia memang telah disifatkan oleh Allah yang Maha Pencipta dengan sifat penat, semenjak daripada kejadian manusia yang pertama.

“sesungguhnya kami telah jadikan manusia dalam kepenatan” (al-Balad;4) Dalam sesetengah terjemahan, “kabad” di terjemahkan sebagai menghadapi kesulitan dan kesukaran (jasmani dan rohaninya).

Benarlah janji Allah.

Manusia kepenatan dalam apa sahaja yang mereka lakukan. Pernah dengar ada orang yang penat makan, penat tidur, penat bermain, penat berhibur, penat bekerja dan lain-lain aktiviti yang akhirnya menjadikan seseorang itu penat. Adakah satu aktiviti yang tidak menjadikan sesorang itu penat? Walau seminat mana pun seseorang itu dengan sesuatu aktiviti, dia akan tetap penat. Dia akan perlukan rehat, perlu berhenti daripada aktiviti itu dan memulakan sesuatu aktiviti lain. Cuma satu jalan keluar daripada kepenatan. Mati. Itupun kalau kematian itu kematian yang baik. Jika tidak, akan lebih penatlah lagi.

Persoalannya, apakah yang memenatkan anda? Berbaloikah kepenatan itu? Ke manakah kepenatan itu akan membawa anda?

Berpenatlah dalam perkara yang menjanjikan keamanan di alam yang kekal. Tujuilah kerehatan yang abadi!

:: Ya ALLAH...JanGan TinGGaLKaN aKu ::

Bismillahirrahmanirrahim..

“Ya Allah! aku hanya hambaMu yang kerdil lagi hina. Aku tidak bisa berbuat apapun kecuali mengharap hanya kepadaMu. Jika aku menangis, bukan kerana aku tidak redha dengan takdir dan ketentuanMu, bukan kerana aku terluka dengan ujianMu, bukan juga kerana aku berkecil hati denganMu. Sedang aku hanya seorang hambaMu yang lemah. Yang tidak punya apapun selain tangisan dan air mata, yang menemani setiap duka dan sakitku. Ku persembahkan air mata ini kerana cintaku kepadaMu ya Allah!"

"Ya Allah! Tangis ini adalah pengubat dukaku. Air mata ini adalah teman yang paling memahami akan diriku. Aku hanyalah seorang hamba yang lelah dalam perjalananku ini. Aku sangat penat ya Allah, penat memujuk hatiku. Penat untuk menangisi segalanya daripadaMu. Ampunkanlah aku ya Allah jika aku tidak beradab denganMu. Jika aku ini hambaMu yang tidak tahu berbudi dan tidak pandai bersyukur padaMu."

"Ya Allah, jadikanlah kesusahan dan ujian ini sebagai tarbiyah untuk aku lebih akrab denganMu, lebih mengharap padaMu dan lebih memerlukanMu pada segenap waktu dan ketika. Janganlah derita dan kesakitan ini membuatkan aku jauh daripadaMu."

"Aku redha ya Allah dengan tadirMu ini. Aku terima dugaan ini dengan sepenuh jiwa dan ragaku! Aku tidak pernah bersangka buruk padaMu, apatah lagi merungut-rungut akan jalan yang Kau bentangkan untukku. Jika di dunia ini terlalu banyak tangisan untukku, andai di dunia ini begitu banyak derita buatku, andai di dunia ini tiada bahagian untukku, Kau gantilah segalanya itu dengan keindahan syurgaMu di sana."

"Ya Allah..Aku tahu, Engkau tak pernah lupa padaku, maka jangan jadikan aku lupa padaMU."

"Ya Allah, aku ingin selalu bersamaMu. Selalu mengingatiMu. Aku rindu bertemu denganMu. Hamba redha ya Allah." jangan tinggalkan aku ya Allah..aku rindu saat bersama-sama dengan MU Ya Allah...aku rindu masa bertemu denganMu Ya Allah..aku rindu untuk bercerita denganMu Ya Allah..aku rindu untuk berkongsi suka duka ku Ya Allah...izinkan aku mencintai DiriMu Ya Allah...walaupun ku tahu aku tak layak....ampuni dosa-dosaku Ya Allah...terimalah diriku di sisi Mu...Ya ALLAH...Yang Maha Mengetahui Segala-galanya...

:: BiLa DiRi DiKhiTBaH ::

Ape?..enti dikhitbah??..alhamdulillah...siapa??

Sahabat ana...


Tersentap naluri bila tanpa angin yang menyapa tiba-tiba diri dikhitbah sebegini..

Allah apakah rencanaMu..??..

Aku keliru..

Terima atau tidak..

Ku serah jiwaku padaMu..

Memohon taufiq dan hidayah..

Apa perlu ku terima..

Atau ku tolak sahaja..

Diskusi mula dijalankan..

Bersama yang bersama dijalanMu..


Bimbang diri leka..

Tergelincir dari amanahMu..

Bimbang amanah yang diharapkan itu..

Terbiar berlalu begitu sahaja..


Tetapi..

Siapa lagi yang boleh diharapkan..

Untuk meneruskan syiar Islam itu??..

Dibimbangi jatuh pada orang yang salah..


Walau khitbah itu bukan satu kepastian..

Tetapi rencana dimasa depan perlu difikirkan..

Kerana semua bermula dari KHITBAH..

Ia bukan satu permainan..

Bukan juga satu gurauan..


Adakah ku terima...??

Atau ku tolak sahaja..??

Keputusannya...


InsyaAllah jika Dia memilihku..

Untuk merasa berjuang..

DijalanNya…Ku redha dan..

Akanku buka luas pandangan mindaku..


Namun jika aku bukan pilihanNya..

Ku tetap takkan membiarkan diri leka..

Leka lagi kerana mungkin saja..

Khitbah itu...sekadar peringatan..bagiku...


Terima Kasih Ya Allah memberikanku peluang merasa KHITBAH itu...(^_^)

~ 08.10.2011 ~

:: WorDLeSS 4 FriDaY ::


‎"Saya minta kepada Allah setangkai bunga yang segar,
DIA bagi saya kaktus berduri...

Saya minta kupu-kupu yang cantik, diberi ulat berbulu...

Saya sedih & kecewa...

Namun kemudiannya, kaktus itu berbunga, indah sekali...
dan ulat itupun bertukar menjadi kupu-kupu yang cantik...

Itulah jalan Allah...

Indah pada masanya...

Allah tidak memberi apa yang kita harapkan
tapi DIA beri apa yang kita perlukan...

kadang2 kita sedih, kecewa, terluka....
tapi jauh diatas segalanya DIA sedang mengaturkan
yang terbaik dalam kehidupan kita..."

Sesungguhnya DIA MAHA MENGETAHUI sedangkan kita tidak...

:: SeTeGuH MaNa HaTi iNi ::

Kemanisan Iman dapat dirasai bila sepenuhnya cinta adalah untuk-Nya,

Kemanisan Iman itu dirasai bila adanya sifat tawaduk dalam diri.

Adakah aku layak untuk merasai satu kemanisan Iman yang dijanjikan Allah untuk hamba-Nya?

Aku merasakan masih banyak dosa yang sudah aku lakukan,

Seringkali terlupa akan setiap pemberian-Nya,

Mula mencari cinta-Nya apabila dilanda musibah,

Masihkah ada ruang untukku mencari keredhaan-Nya?

Masih terbukakah pintu-Nya untukku?

Adakah aku telah terlambat untuk merebut cinta-Nya?

Aku tahu Imanku hanya setebal kulit bawang,

Jika digugat, pastinya terkoyak,

Jika dipelihara, pastinya akan bertambah tebal,

Bagaimana untukku pelihara harta ini?

Agar terus terpelihara,

Dari noda dan dosa yang menghancurinya,

Aku tahu bahawa kadang-kadang Iman kita menjadi kuat,

Mampu menangkis serangan syaitan laknatullah,

Aku tahu bahawa kadang-kadang Iman kita menjadi lemah,

Kalah dengan permainan iblis terkutuk,

Mula melupakan cinta pada Allah Azza Wajalla.

Iman ini merupkan pintu untuk pembentukan jati diri seorang insan,

Seorang insan yang hebat mempunyai Iman yang kental,

Tidak mudah tunduk dengan permainan hidup,

Seorang insan yang mempunyai Iman yang lemah,

Akan segera tunduk dengan permainan hidup,

Terus menyerahkan nasibnya tanpa terus berusaha,

Menganggap dirinya hina dan tidak mampu untuk berjuang.

Wahai semuanya,

Kemanisan Iman itu sentiasa ada untuk dirimu,

Terserah kepada kita untuk mencarinya,

Atau...

Melepaskan ia pergi.

:: JanGaN MeNanGis (-_-) ::



Apabila rumah ranap di landa banjir, jangan menangis. Kerana segalanya datang dari Allah kepada -Nya ia kembali. Harta dunia ini hanya pinjaman semata.

"Bukankah kita telah tahu bahawa kawasan di situ sering berlaku kejadian itu?"

Apabila orang-orang tersayang dipanggil Allah untuk pulang menemui-Nya. Jangan menangis.

"Bukankah setiap orang akan menemui ajalnya? Samada mereka pulang dalam keadaan sakit yang menjadi penyebab atau dalam keadaan sihat. Ajal itu tetap. Hanya kita yang tidak tahu bilakah harinya, tarikhnya, detik waktunya dan tempatnya.."

Apabila berpisah dengan rakan-rakan. Jangan menangis...

"Bukankah sepanjang perjalanan hidup kita bertemu dengan berbagai tingkah laku dan perangai. Rakan-rakan itu mematangkan kita. Itu tanda-tanda kekuasaan Allah bagaimana Dia mengajar kita. Kita kenal erti kawan. Tidakkah kita mahu berfikir..?"

Saya cuba memujuk hati agar tidak mengalirkan air mata ketika mendapat perkhabaran y rakan-rakan pejabat akan meninggalkan saya. Masa kan tidak sedih tak kala rakan-rakan seperjuangan akan pergi....meninggalkan kenangan buat sy..susah senang kami kongsi bersama...di kala rakan berduka kami turut berduka...di kala rakan gembira..kami turut gembira....mereka byk mematangkan sy ttg liku-liku di dunia...

Namun, akhirnya saya gagal menyeka air yang telah lama bertakung di kelopak mata. Ia mengalir jua lantaran terkenang-kenang getaran dakapan rakan-rakan yang memeluk dengan hati yang tulus ikhlas.

Dalam diam hati berbisik perlahan..


"Tahukah kalian .. saya tidak mempunyai rakan yang ramai. Namun yang sedikit itulah yang berkualiti.. Ia berbekas di hati. Selamat tinggal rakan-rakan. Selamat berjuang di tempat baru..Kami relakan kalian pergi...Kalian tiada dosa terhadap saya, begitu juga saya harapkan agar kalian memaafkan mana-mana kesalahan saya yang terkilaf selama ini."

:: UpDaTe BloG??? ::

Opsss...agak lama tidak berkesempatan men'update'kn blog...hehehe..
bkn tak nak update tp kekangan masa y sentiasa tidak sempat...
masa 24/7 pun masih tak cukup???...kuang3x..
masa ttp tak berubah...kita perlu mencari masa...:D
ok lah...pe2 pun...jumpa lagi...wasalam

:: MenCaRi TiTiK PerMuLaaN ::

Alhamdulillah, dengan izin-Nya jua saya masih dapat bernafas. Dengan kasih sayang-Nya jua seluruh makhluk di muka bumi masih terus bertasbih kepada-Nya.

Di sini ingin saya kongsikan serba sedikit tentang pandangan saya berkenaan pencarian titik permulaan... yang akhirnya membawa kepada titik perubahan dengan izin-Nya. Insya-Allah.

Pernahkah sahabat-sahabat mendengar cerita tentang pemotong kayu dengan kapaknya? Bagi yang tidak mengetahuinya, suka untuk saya ringkaskan cerita tersebut.

Seorang pemotong kayu setia dengan tugasnya memotong kayu saban hari. Setiap hari hasil kayu yang dipotong meningkat dengan bilangan hari. Barangkali kejayaan ini berpunca dari pengalaman yang bertambah seiring usia.

Namun, pada suatu hari, si pemotong kayu mendapati dia memerlukan lebih masa untuk mendapatkan hasil potongan kayu yang sama. Dicubanya juga untuk terus memotong, namun, hasilnya hampa. Cuma penat dan peluh yang membasahi bajunya.

Akhirnya, dia duduk termenung.. bila difikirkan kembali, bukan isu pengalaman yang menjadi punca kegagalan dia mendapat hasil kayu yang banyak, tetapi kegagalan dia untuk berhenti dan berfikir menjadi penghalangnya untuk berjaya... iaitu kapak yang semakin tumpul.

Ya, berfikir untuk mencari titik permulaan yang membawa perubahan besar.

Mencari punca

Pada pendapat saya, kadang-kala kita sering terlupa isu kecil yang berlaku di sekeliling kita boleh menjadi faktor penghalang kejayaan kita.

Seperti cerita di atas, kegagalan untuk mengasah kapak menjadi punca si tukang kayu kurang penghasilannya. Bagaimana pula dengan kita? Sudahkah diasah nilai kecil yang mungkin signifikan buat kita?

Ingin saya memberi contoh dengan melihat kepada aspek kebahagian hidup. Berapa ramai antara kita yang mencari bahagia? Saya yakin pasti jawapannya ramai, tetapi, pernahkah kita menilai apakah aspek dalam diri kita yang menghalang kita dari bahagia?

Teringat saya pada tazkirah yang diberi oleh Prof. Muhaya di radio IKIM:

"Bahagialah dari dalam dan hasilnya akan terlihat di luar. Bahagialah dengan Allah. Jangan mencari bahagia dari luar."

Jelas di sini, dengan menjadikan material sebagai ukuran bahagia menjadikan kita manusia yang tidak pernah puas, lantas tidak bahagia. Duit, pangkat, harta, kecantikan... semuanya fitrah manusia. Kadangkala, perkara ini menjadi keperluan dan kebanyakan dari kita meletakkannya sebagai kehendak.

D + U + I + T

Doa, usaha, ikhtiar dan tawakal... itu penutupnya. Moga Allah redha dengan titik permulaan yang kita pilih. Moga diberi petunjuk terbaik buat kita semua. Apa lagi ditunggu? Carilah titik itu... mulakan dengan Bismillahirrahmanirrahim.

:: sTReSS!!!..GeGeGe!!! ::


my soul in stress...plz leave me alone...
i don't want anyone hurt...
real sad

:: SaLaM aiDiLFiTRi 2011::

design for Hari Raya 2011

Dengan seikhlas hati,
sy memohon kemaafan kpd keluarga tercinta..sanak saudara..
teman-teman...kpd pembaca y sudi berkunjungi ke ruangan ini...
dan semua kenalan-kenalan yang mengenali diri ini...
Selamat Hari Raya..maaf zahir & batin..

*** seronok dpt berkumpul bersama-sama dgn keluarga...hehehe***

:: SuRaH Al-QaDr ::

Surah Al-Qadr yang terdiri dari 5 ayat adalah surah ke-97 dalam Al-Quran yang terletak setelah surah Al-'Alaq. Surah ini tergolong Makkiah yang diturunkan setelah surah 'Abasa pada tahun ke-4 setelah bi'tsah.

Ia Al-Qadr, diambil dari kalimat Al-Qadr yang disebutkan dalam ayat pertama surat ini. Diriwayatkan dari Rasulullah Saw, bahwa barang siapa yang membaca surah ini, akan mendapatkan pahala orang yang berpuasa di bulan Ramadhan dan menghidupkan malam-malam Lailatul Qadar.

Terjemahan ayat :
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
1. Sesungguhnya kami Telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan
2. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?
3. Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan.
4. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan ruh dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan.
5. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.

*****************************************************************************************************************
Setiap kali bulan Ramadhan, selalu kita mengimpikan untuk menemui malam yang cukup istimewa, Malam Lailatul Qadar. Dimana menurut banyak keterangan bahawa Malam Lailatul Qadar itu terjadi pada 10 malam terakhir di bulan Ramadhan.

Dimana dimalam itu lebih baik dari seribu bulan, dengan kita beribadah dimalam tersebut. Dan bukankah disetiap hari itu baik, asalkan kita isi dengan berzikir kepada Allah SWT.
Malam Lailatul Qadar sering di sebut malam seribu bulan, bahkan kalau yang melakukan ibadah dimalam tersebut pahalanya sama dengan ibadah seribu bulan.

Firman Allah SWT:
Sesungguhnya Kami telah menurunkan (al-Quran) itu pada malam al-Qadar. Apakah cara yang membolehkan engkau mengetahui kebesaran lailatulqadar itu? Lailatul qadar ialah malam yang paling baik berbanding 1,000 bulan. Pada malam itu, para malaikat dan Jibril turun dengan izin Tuhan mereka membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun berikutnya). Sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar.
(al-Qadr: 1-5).

Sayyid Qutub dalam tafsir Fi Dzilalil Quran menyatakan, malam Lailatul Qadar bermandikan cahaya Allah, cahaya malaikat, dan cahaya roh sampai terbit cahaya fajar. Rasulullah saw. menyuruh kita menghidupkan malam itu,
" Barangsiapa bangun untuk ibadah di malam Lailatul Qadar, dengan iman dan harapan, akan diampuni dosa-dosanya yang lampau."